Thursday, April 27, 2017

Gaya Seni Rupa, Teknik Pembuatan, Bahan Karya, Seni Rupa Murni, Bentuk Karya Seni Rupa Murni, Daerah Setempat

Pengaruh Budaya Terhadap Karya Seni Daerah Setempat


Sebagaimana yang telah diketahui bahwa tema karya seni rupa salah satunya dipengaruhi oleh sosial budaya. Oleh sebab itu, keragaman budaya di negara kita sangat mendorong munculnya berbagai tema seni rupa murni yang dihasilkan. Sebagai contoh, lukisan wayang di Jawa yang banyak mengambil cerita Panji. Cerita Panji berasal dari budaya Jawa sehingga tidak mengherankan bila tema lukisan wayang beber di Jawa banyak mengambil cerita tersebut. Lukisan wayang di Jawa terkenal dengan sebutan wayang beber dan merupakan bentuk wayang tertua. Pertama kali wayang digoreskan pada daun tal dan selain mengambil tema cerita Panji juga mengambil tema dari cerita Ramayana dan Mahabharata.

Sementara itu, pelukis tradisional di Bali banyak mengambil cerita Ramayana dan Mahabharata daripada cerita Panji. Hal ini dikarenakan kedua epos tersebut lekat dengan budaya orang Bali yang mayoritas beragama Hindu. Tokoh-tokoh penting dalam lukisan wayang di Bali adalah tokoh utama, seperti Arjuna dan Rama. Tokoh-tokoh tersebut dapat dikenali melalui sistem rincian ikonografi. Misalnya, tokoh Arjuna memiliki kulit warna emas, tubuh langsing, gaya tatanan rambut atau mahkota rumit, mata berbentuk buah ketapang, dan bulu badan tipis.
Jadi, lukisan wayang di daerah Bali dan Jawa memiliki kecenderungan mengambil tema yang khas dengan budaya setempat. Akan tetapi, sebagian juga memiliki kesamaan dalam mengadopsi epos Ramayana dan Mahabharata. Keunikan-keunikan karya seni rupa daerah lainnya dapat kalian temukan dengan mengapresiasinya. Keunikan karya seni tiap daerah merupakan kekayaan seni budaya yang patut dibanggakan.

Lukisan Karya Basoeki Abdullah
Lukisan Karya Basoeki Abdullah yang bertemakan kegiatan di pasar malam.

Gaya dalam Karya Seni Rupa di Daerah Setempat

Pada cerita di awal bab kita telah menyinggung tentang guru seni rupa yang memberikan tugas menggambar hasil pengamatan saat bertamasya ke taman. Hasil yang diperoleh adalah berbagai corak lukisan dikumpulkan siswa. Perbedaan corak tersebut ditentukan oleh perbedaan pengalaman dan pandangan terhadap suatu objek. Selain itu, perbedaan itu muncul karena pilihan teknik, bahan, dan cara pengungkapan yang digunakan. Perbedaan cara pengungkapan, teknik dan bahan inilah yang membuat perbedaan gaya dalam seni rupa.
Secara garis besar, di dalam seni rupa dikenal dua corak dalam pengungkapan gagasan menjadi karya seni, yaitu sebagai berikut.
a. Corak figuratif, yaitu corak yang menggunakan figur-figur benda yang telah ada, seperti manusia, binatang, tumbuhan, dan sebagainya. Corak figuratif mengambil bentuk suatu figur, kemudian dikembangkan dalam daya kreatifnya. Akan tetapi, corak figur itu tetap masih terlihat.

b. Corak nonfiguratif, yaitu corak yang tidak mengambil figur yang ada di alam. Corak ini biasanya disebut sebagai corak abstrak. Corak nonfiguratif mumi berujud bentuk baru hasil imajinasi seniman. Oleh karena itu, untuk mengetahui tema yang terdapat dalam suatu karya seni sangat sulit. Yang paling tahu apa isi dari karya seni tersebut hanyalah senimannya sendiri.

Salah Satu Karya Basoeki Abdullah Yang termasuk lukisan bercorak figuratif

Lukisan Karya Utoyo Hadi Bercorak nonfiruratif
Lukisan Potret diri Affandi dan Lukisan Karya Hanafi

Corak seni rupa daerah juga memiliki kekhasan masing-masing. Kekhasan gaya atau corak yang digunakan tidak terlepas dari pengaruh budaya tiap daerah. Sebagai contoh, karya seni lukis di daerah Yogyakarta tentu memiliki corak yang berbeda dengan karya seni lukis daerah Cirebon. Misalnya, batik Yogyakarta berbeda coraknya dengan corak batik Cirebon.
Contoh lainnya, seni lukis daerah Yogyakarta pada tahun 1970-an cenderung menggunakan gaya realisme nonromantisme. Subjek-subjek yang dilukis di antaranya adalah gambaran suasana hiburan desa, pemandangan pedesaan serta pasar, dan gambaran kehidupan rakyat sehari-hari. Gambaran kehidupan rakyat tersebut sangat mewakili kehidupan rakyat setempat.

Sementara itu, pada tahun 1980-an minat seniman menggunakan gaya realis secara surealis berkembang. Secara bersamaan, gaya abstrak juga mengalami kemajuan. Seni tradisional dijadikan pijakan dalam pengembangan seni abstrak. Itulah beberapa gaya yang digunakan seniman di Yogyakarta pada tahun 1970-an dan 1980-an. Di daerah lain, seniman memiliki gaya khas dan keunikan yang tentunya berbeda.

Teknik Pembuatan dan Bahan Karya Seni Rupa Murni Daerah Setempat


Selain tema dan gaya atau coraknya yang beragam, teknik pembuatan karya seni rupa mumi di tiap daerah tentunya juga memiliki kekhasan masing-masing. Sebagai contoh, seni lukis wayang di Bali memiliki keunikan dalam teknik pelukisannya, yaitu tahapan pelukisannya. Tahap penting dilakukan oleh pelukis utamanya, pewarnaan awal dilakukan seniman pemula atau anggota keluarganya, dan sentuhan akhir diberikan oleh sang empu (lndonesian Heritage: Seni Rupa).
Sementara itu, di Jawa Timur, lukisan wayang pertama kali menggunakan daun tal. Di Cirebon terdapat keunikan teknik dan bahan dalam melukis, yaitu seni lukis kaca. Disebut seni lukis kaca karena media yang digunakan adalah kaca. Kaca digunakan sebagai kanvas, sedangkan bahan untuk melukis menggunakan cat kayu.

Contoh-contoh tersebut hanya sebagian kecil saja dari keunikan yang ada dalam seni rupa mumi daerah. Kalian dapat memerhatikan karya seni rupa dari daerah masing-masing untuk mengetahui keunikannya.

Bentuk Karya Seni Rupa Murni Daerah Setempat

Berdasarkan dimensi atau ukurannya, bentuk karya seni rupa dibedakan sebagai berikut.

a. Seni Rupa Dua Dimensi


Seni rupa dua dimensi adalah karya seni rupa yang memiliki ukuran panjang dan lebar. Bentuknya berupa bidang. Contohnya adalah lukisan, karikatur, batik, ilustrasi, dan grafis. Contoh karya seni rupa mumi yang berbentuk dua dimensi adalah lukisan.

b. Seni Rupa Tiga Dimensi

Karya seni rupa tiga dimensi memiliki ukuran panjang, lebar, dan tinggi sehingga bentuknya bangun atau ruang. Contoh karya seni rupa tiga dimensi adalah patung, bangunan, keramik, dan seni instalasi. Contoh karya seni rupa murni yang berbentuk tiga dimensi adalah patung.

c. Seni Relief

Seni relief berada di antara seni rupa dua dimensi dan seni rupa tiga dimensi. Seni relief memiliki ketebalan, tetapi hanya dapat dinikmati dari satu arah (muka).

Lukisan Dua Dimensi


Untuk Berlangganan Materi Silahkan Masukan Email Anda Pada Form Dibawah

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner