Motif Batik Jambi dan Motif Batik Bengkulu Merupakan Cerminan dari Alam Sekitarnya

Motif Batik Jambi dan Motif Batik Bengkulu Merupakan Cerminan dari Alam Sekitarnya

Batik jambi dan batik bengkulu merupakan cerminan dari sekitarnya, terutama alam dari lingkungan. Motif-motif yang muncul banyak terinspirasi dari tumbuh-tumbuhan, selain merefleksikan perikehidupan dan karakter masyarakat setempat.

Flora menjadi inspirasi utama ragam hias batik jambi, terutama bunga, seperti melati, kaco piring, dari bungo pauh, bungo jeruk, dan bungo tanjung tabur. Bunga dekat dengan ritual adat, terutama untuk wewangian. Sedangkan motif lain adalah buah yang menjadi simbol kesuburan, seperti tampuk manggis, duren pecah, biji ketimun, dan cengkih.

Motif makhluk hidup dihindari karena pengaruh agama Islam yang melarang penggambaran makhluk beryawa. Kalaupun ada, sudah distilir sedemikian rupa agar tidak menyerupai aslinya, misalnya, kuau berhias, riang-riang, dan merak ngeram. Burung kuau dikenal, baik di Jambi maupun Bengkulu, dengan penampilan seperti burung merak.

”Apa yang dilihat, itu yang digambar di atas kain. Terlihat kangkung digambar kangkung, terlihat kapal digambar kapal. Apa adanya, tidak distilir atau deformasi. Itulah yang menjadikan batik jambi spesifik. Pewarna kain pun berdasarkan kondisi lingkungan sekitar,” kata Edy Sunarto, tokoh batik Jambi. Tidak heran jika warna-wama yang muncul adalah merah dan biru tua karena sumber kedua warna ini melimpah di sana. Warna lain yang juga banyak di-temui pada batik jambi adalah krem kekuningan atau coklat ke hitaman yang digunakan sebagai tanah atau warna latar. 

Sifat apa adanya dan spontan menuntun kepada laku sikap praktis dan berorientasi fung-sional. Warna batik dibuat gelap atau pekat agar tidak terlihat , cepat kotor mengingat sehari-ha-• ri kain digunakan untuk bekeija, termasuk ke kebun atau pasar. Sejumlah buku referensi tentang batik jambi memuat gam-bar-gambar lama yang menun-jukkan penggunaan batik oleh masyarakat umum, seperti pemandangan di pasar buah tahun 1914-1926 dan perkawinan adat tahun 1912-1926.

Bahan pewarna menyumbang keistimewaan pada batik jambi karena sangat khas. Jika di Jawa, sumber warna alam untuk merah adalah ekstrak akar mengkudu. Di Jambi, warna merah lebih banyak dibuat dari getah jere-nang, secang" atau sepang, dan ekstrak buah rotan. Edy menga-takan, warna merah tua seperti kulit manggis ini terdapat pada kain-kain batik jambi lama. ”Me-rahnya batik jambi itu dijuluki Lasem-nya Sumatera,” ujar Edy.

Sementara warna kuning ke-coklatan yang banyak muncul sebagai warna latar berasal dari kayu pohon lempato. Adapun warna jingga kecoklatan di atas warna latar biru diperoleh dari kulit kayu marelang'.

Orang Jambi juga terbiasa ber-bagi peran. Kaum perempuan membatik, sedangkan para pria mencari bahan pewarna. Itu sebabnya, ketika sang laki-laki ti-ada, hilang pula resep pewar-nanya. ”Dulu laki-laki pergi ke hutan untuk mencari pewarna alam. Setelah itu kaum perem-puan yang mewarnai kain,” kata Edy.

Salah satu motif paling populer pada batik jambi adalah kapal sanggat dan batanghari. Kapal sanggat atau kapal karam merupakan pemandangan yang ke-rap dilihat masyarakat Jambi. Wilayah ini dibelah oleh aliran Sungai Batanghari yang lebar se-hingga dapat dilayari kapal laut. Pada masa lalu, jalur Batanghari yang termasuk jalur perdagangan dunia banyak dikunjungi peda-gang asing, seperti Tiongkok, India, Arab, hingga Belanda. Kapal sanggat berbentuk seperti kapal dengan dua layar, tetapi berla-wanan arah.

Filosofinya, menurut budaya-wan Jambi, Junaidi T Noor, adalah dalam satu kapal tidak bisa ada dua nakhoda yang menja-lankan kapal sendiri-sendiri, ar-tinya dalam satu rum ah tangga tidak boleh ada dua pemimpin. Jika tidak, kapal akan sanggat atau karam. Adapun motif batanghari serupa aliran sungai, meliuk-liuk, seperti Sungai Batanghari yang melintasi Jambi.

Refleksi lingkungan sekitar ju-ga tampak dari motif awal batik jambi berupa ragam hias ukiran pada rumah adat yang disebut tawing. Ukiran itu terdapat pada bagian genteng atau atap rumah adat Jambi.

Komposisi batik jambi berupa penataan simetris dengan pola berulang. Motif inti jadi fokus utama berupa bunga, buah, biji, rempah, dan daun. Motif isiannya berupa tabur bengkok, tabur ti-tik, dan tabur intan. Motif pucuk rebung ditambahkan pada kedua ujung kain sebagai tumpal.

Serupa dengan di Jambi, pada batik bengkulu flora juga muncul meski bukan sebagai motif utama melainkan sebagai isian. Domi-nasi motif tetap berupa kaligrafi huruf arab. Warna dominan batik klasik bengkulu juga serupa, yak-ni warna merah dan biru tua. Namun, dengan tingkat kepekat-an yang berbeda

Saat ini, batik-batik Jambi su-dah dihiasi dengan aneka warna. Sedangkan di Bengkulu masih cenderung pada warna-wama klasiknya

Batik jambi sebenarnya dican -ting dengan rapi, tetapi motif utamanya diwarnai dengan cara dicolet cepat dengan lidi berbalut kapas. Ini membuat warna ter-sebut sedikit mbleber atau merembes melewati batas garis malam oleh karena pembatikannya yang hanya dilakukan di satu sisi bidang kain. Namun, justru ini menjadi ciri khas batik jambi.

"Itu sebabnya, batik Jambi itu bagus jika dilihat tidak terlalu dekat. Dia harus dilihat secara satu kesatuan, paduan motif dan warna", kata Bukhari, pemilik Batik Zhorif.

Perjalanan batik jambi dan bengkulu tidak selalu mulus. Bahkan, ada suatu masa ketika kegiatan membatik harus dilakukan sembunyi-sembunyi hingga batik menuju keredupan.

Kegigihan dan kesetiaan para pembatik untuk terns berkarya dan merekam nilai-nilai luhur nenek moyang dalam selembar kainlah yang membuat batik jambi dan bengkulu tetap ber-tahan hingga kini. Mereka ber-tahan di tengah ketiadaan bahan baku karena semua harus di-datangkan dari Jawa, mulai dari kain, lilin, hingga pewarna. sin-tetis.

Batik jambi pernah mengalami masa keemasan ketika perdagangan karet membawa kesejah-teraan di negeri itu sekitar tahun 1920-an. Batik jambi mengalami masa suram saat penjajah Belanda dan Jepang melarang perdagangan kain tersebut ke luar daerah mereka

Fiona Kerlogue dalam buku-nya Scattered Flowers: Textiles from Jambi, Sumatra, menyebut-kan, kemiskinan dan kesulitan hidup akibat penjajahan hingga pada awal masa kemerdekaan Indonesia membuat kegiatan membatik terhenti total. Kain-kain batik bisa bertahan berkat para ibu yang menyembunyikannya dengan baik di rumah mereka lalu mewariskannya kepada anak-anaknya.

Keluarga pembatik Azmiah (49) di Olak Kemang, Jambi, ke-luar masuk kampung sejak tahun 1985 demi mencari motif-motif lawas batik jambi. Ada lebih dari 50 lembar kain lama yang ber-hasil dikumpulkan. Motif-motif itu kemudian direplika, dimo-difikasi, dan batikjambi pun lahir kembali.

Kain batik jambi dipengaruhi dua jenis kain, yakni chintz atau sembagi dari pesisir Coromandel, India, dan kain patola dari Gujarat. Kain chintz berciri motif tumbuhan dengan penggunaan warna merah dan biru dan dasar kekuningan. Kain patola memi-liki ciri pola geometris dan me-mengaruhi pola ceplok-ceplok dari batik jambi.

Mereplika motif kain batik jambi lama juga dilakukan pembatik Zainul Bahri sebagai bentuk kepedulian. Sejak tahun 1980-an, dia mulai mengumpulkan motif kain batik lawas, menyalinnya ke atas kertas, lalu mereplikanya menjadi kain baru.

’’Nasib tenun jambi terputus karena tidak ada yang melakukan hal semacam ini. Lalu saya mulai kumpulkan motif-motif lama dengan melihat koleksi yang ada di museum atau milik masyarakat. (Ini) supaya kain batik jambi tidak hilang dan diteruskan generasi selanjutnya,” ujarnya.

Pasang surut batik pasca ke-merdekaan sangat dipengaruhi pemimpin daerahnya, termasuk di Jambi dan Bengkulu. Batik jambi mulai mengg'eliat lagi sekitar tahun 1980-an ketika istri gubernur waktu itu, Sri Soedewi Masjchun Sofwan, mencanang-kan program pengembangan batik jambi dengan dana dari De-partemen Industri. Program ini diteruskan istri-istri gubernur berikutnya. Banyak pelatihan di-berikan kepada pembatik yang masih bertahan dengan menda-tangkan pembatik dari Jawa. Batik jambi kembali menggeliat hingga kini.

Hal serupa terjadi di Bengkulu. Sayangnya, batik benglailu yang sudah kembali bangkit pada awal 1980-an, diempaskan oleh kebi-jakan pengadaan seragam pega-wai dari kain printing motif batik. Seorang pembatilc bercerita, pe-sanan 1.000 meter kain batik ke-padanya dibatalkan karena ke-bijakan itu.

Penciptaan motif baru

Seiring dengan meningkatnya animo masyarakat, kini banyak motif-motif baru diciptakan se-suai dengan karakter setiap dae-rah. Di Jambi, pembatik Ida Mar-yati menciptakan motif baru un-tuk 11 kabupaten/kota di Jambi. Di antaranya; motif nan as dan resam (sejenis paku-pakuan) un-tuk Muaro Jambi, panah kubu di Merangin, pongpong (perahu un-tuk menyeberang sungai) di Sa-bak, kerang di Tanjung Jabung Barat, dan motif aksara incung di Kerinci.

Ida mempelajari kekhasan raa-sing-masing kabupaten/kota di Jambi sebagai inspirasi motif yang diciptakannya. Dia banyak membaca buku, juga melihat sen-diri ke daerah-daerah tersebut, lalu menemukan flora, fauna, atau hal-hal lain yang khas di daerah itu. Kemudian, dia me-rancang motif baru, mengom-binasikan dengan motif yang sudah ada. Misalnya dengan motif angso duo atau motif kajang la-ko.

Di Bengkulu, Alcala Zamora berkreasi dengan motif batik dengan mengombinasikan motif kaligrafi pada kain besurek dengan beragam hal khas Bengkulu, seperti bunga raflesia, tabot, pa-kis, dan huruf kaganga. Ia semula pegawai negeri sipil yang diminta turut mengembangkan batik bengkulu pada pertengahan 1980-an. ’’Motif pakis ini ada pada ukiran rumah adat tua Bengkulu,” katanya.

Huruf kaganga ini kurang lebih mirip dengan aksara incung di Kerinci karena memang berin-duk pada aksara Pallawa. Nama lokalnya adalah Ulu. Peneliti aksara kaganga dari Universitas Bengkulu, Sarwit Sarwono, mulai mengajarkan aksara kaganga le-wat seni rupa modifikasi tahun 1997. Sejauh ini, baru 8-10 huruf dari seldtar 23 huruf kaganga yang dikenal di Bengkulu, yang sudah diaplikasikan sebagai motif batik

’’Huruf kaganga yang ada di batik berupa huruf lepas, tidak menjadi motif yang bersambung. Di Rejang Lebong pernah di adakan lomba menciptakan model batik yang dasarnya aksara kanganga," katanya.

0 Response to " Motif Batik Jambi dan Motif Batik Bengkulu Merupakan Cerminan dari Alam Sekitarnya "

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

TotalPing | Google Ping | Ping Blog Search | Add Url | Google Master | Bing Master | Site Value | Seo Jerman | Riset Keyword | Keyword Planner